HMJ Ilmu dan Teknologi Pangan

Universitas Muhammadiyah Malang

Gelombang panas, Badai, Banjir: Perubahan Iklim Mempengaruhi Midwest US di Dasawarsa Mendatang

Sabtu, 19 Januari 2013 10:37 WIB   Universitas Muhammadiyah Malang

Sebuah banjir jalan perkotaan. (Kredit: Don Becker, USGS)

18 Januari 2013 - Dalam dekade mendatang, perubahan iklim akan menyebabkan gelombang Midwest lebih sering dan lebih intens panas sementara udara merendahkan dan kualitas air dan mengancam kesehatan masyarakat. Badai hujan intens dan banjir akan menjadi lebih umum, dan risiko yang ada dengan Great Lakes akan diperburuk.

Mereka adalah beberapa kesimpulan yang terkandung dalam bab Midwest dari rancangan laporan yang dirilis minggu lalu oleh pemerintah federal yang menilai dampak utama perubahan iklim terhadap setiap daerah di negeri ini dan menganalisis kemungkinan efek terhadap kesehatan manusia, air, energi, transportasi , pertanian, hutan, ekosistem dan keanekaragaman hayati.

Tiga University of Michigan peneliti penulis mengadakan memimpin bab dalam Penilaian Iklim 1.100-plus-halaman Nasional, yang ditulis oleh tim dari lebih dari 240 ilmuwan.

University of Michigan air ekologi Scavia Donald adalah memimpin diselenggarakannya penulis bab Midwest. Dan Brown dari Sekolah Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup adalah seorang penulis mengadakan utama dari bab tentang perubahan penggunaan lahan dan tutupan lahan. Rosina Bierbaum dari SNRE dan Sekolah Kesehatan Masyarakat adalah seorang penulis mengadakan utama bab tentang adaptasi perubahan iklim. Stults Missy, seorang asisten peneliti dengan Bierbaum dan seorang mahasiswa doktor di A. Alfred Taubman College of Arsitektur dan Perencanaan Kota, adalah seorang penulis berkontribusi pada bab adaptasi.

Selain itu, Bierbaum dan Marie O'Neill dari Sekolah Kesehatan Masyarakat melayani di komite 60-orang penasehat yang mengawasi pengembangan rancangan laporan, yang merupakan iklim yang ketiga laporan penilaian federal sejak 2000. Laporan ini menekankan bahwa perubahan iklim sudah mempengaruhi orang Amerika, bahwa banyak dampaknya diharapkan untuk mengintensifkan dalam beberapa dekade mendatang, dan bahwa perubahan terutama didorong oleh aktivitas manusia.

"Dampak perubahan iklim di Midwest diharapkan akan beragam seperti lanskap itu sendiri. Dampak sudah dirasakan di hutan, di bidang pertanian, di Great Lakes dan di pusat-pusat perkotaan kita," kata Scavia, direktur Graham Sustainability Institute dan khusus nasihat kepada presiden UM pada isu-isu keberlanjutan.

Di Midwest, curah hujan ekstrim peristiwa dan banjir telah menjadi lebih umum selama abad terakhir, dan mereka tren yang diperkirakan akan terus berlanjut, menyebabkan erosi, kualitas air menurun dan dampak negatif pada transportasi, pertanian, kesehatan manusia dan infrastruktur, menurut laporan tersebut.

Perubahan iklim kemungkinan akan memperburuk sejumlah masalah yang ada di Great Lakes, termasuk perubahan dalam kisaran dan distribusi penting spesies ikan komersial dan rekreasi, peningkatan spesies invasif, kesehatan pantai menurun, dan lebih sering mekar ganggang yang berbahaya. Namun, penurunan tutupan es di Great Lakes dapat memperpanjang musim pelayaran komersial.

Di bidang pertanian, tumbuh lagi musim dan meningkatnya kadar karbon dioksida cenderung untuk meningkatkan hasil dari beberapa tanaman Midwest selama beberapa dekade mendatang, menurut laporan tersebut, meskipun mereka keuntungan akan semakin diimbangi oleh lebih sering terjadi gelombang panas, kekeringan dan banjir. Dalam jangka panjang, stres dikombinasikan terkait dengan perubahan iklim diperkirakan akan menurunkan produktivitas pertanian di Midwest.

Komposisi hutan di wilayah ini diharapkan dapat mengubah sebagai peningkatan suhu mendorong habitat bagi banyak jenis pohon utara. Banyak jenis pohon ikonik seperti birch kertas, gemetar aspen, balsam cemara dan hitam cemara diproyeksikan untuk menggeser keluar dari Amerika Serikat ke Kanada.

Tingkat pemanasan di Midwest telah dipercepat selama beberapa dekade terakhir, menurut laporan tersebut. Antara 1900 dan 2010, suhu udara rata-rata Midwest meningkat lebih dari 1 derajat Fahrenheit. Namun, antara tahun 1950 dan 2010, suhu rata-rata meningkat dua kali lebih cepat, dan antara tahun 1980 dan 2010 itu meningkat tiga kali cepat.

Pemanasan telah lebih cepat di malam hari dan selama musim dingin. Kecenderungan ini konsisten dengan efek proyeksi meningkatnya konsentrasi panas-perangkap gas rumah kaca, seperti karbon dioksida yang dikeluarkan oleh pembakaran bahan bakar fosil.

Proyeksi untuk peningkatan suhu rata-rata regional pada pertengahan abad, relatif terhadap 1979-2000, adalah sekitar 3,8 derajat Fahrenheit untuk skenario dengan pengurangan emisi substansial dan 4,9 derajat untuk skenario emisi tinggi saat ini. Proyeksi untuk akhir abad ini di Midwest sekitar 5,6 derajat untuk skenario rendah emisi dan 8,5 derajat untuk skenario emisi tinggi, menurut laporan tersebut. (Google Translate)

Rancangan Nasional Iklim Laporan Penilaian tersedia di http://ncadac.globalchange.gov. Ringkasan terkait makalah masukan teknis tersedia di www.glisa.umich.edu.


sumber : http://www.sciencedaily.com/releases/2013/01/130118104121.htm

Shared: