Varian gen Terkait dengan Sifat Kepribadian Aktif Juga Terkait dengan Umur Panjang Manusia

Senin, 07 Januari 2013 08:21 WIB

Sebuah varian gen yang berhubungan dengan ciri-ciri kepribadian yang aktif pada manusia tampaknya juga menjadi terlibat dengan hidup lebih lama, UC Irvine dan peneliti lainnya telah menemukan. (Kredit: © Alex Koch / Fotolia)

3 Januari 2013 - Sebuah varian gen yang berhubungan dengan ciri-ciri kepribadian yang aktif pada manusia tampaknya juga menjadi terlibat dengan hidup lebih lama, UC Irvine dan peneliti lainnya telah menemukan.

Ini turunan dari gen dopamin-reseptor - disebut alel DRD4 7R - muncul di tingkat signifikan lebih tinggi pada orang lebih dari 90 tahun dan terkait dengan peningkatan umur dalam studi tikus.

Robert Moyzis, profesor kimia biologi di UC Irvine, dan Dr Nora Volkow, seorang psikiater yang melakukan penelitian di Brookhaven National Laboratory dan juga mengarahkan National Institute on Drug Abuse, memimpin upaya penelitian yang mencakup data dari UC Irvine yang dipimpin 90 + Study in Laguna Woods, California Hasil muncul online di The Journal of Neuroscience.

Varian gen merupakan bagian dari sistem dopamin, yang memfasilitasi transmisi sinyal di antara neuron dan memainkan peran utama dalam jaringan otak yang bertanggung jawab untuk perhatian dan penghargaan-driven learning. The DRD4 alel 7R blunts dopamin signaling, yang meningkatkan reaktivitas individu untuk lingkungan mereka.

Orang yang membawa gen varian ini, Moyzis mengatakan, tampaknya lebih termotivasi untuk mengejar kegiatan sosial, intelektual dan fisik. Varian ini juga terkait dengan gangguan attention-deficit/hyperactivity dan perilaku adiktif dan berisiko.

"Sementara varian genetik mungkin tidak secara langsung mempengaruhi umur panjang," kata Moyzis, "hal ini terkait dengan ciri-ciri kepribadian yang telah terbukti menjadi penting untuk hidup sehat lagi. Ini didokumentasikan dengan baik bahwa semakin Anda terlibat dengan sosial dan kegiatan fisik, semakin besar kemungkinan Anda akan hidup lebih lama. Ini bisa sesederhana itu. "

Sejumlah penelitian - termasuk nomor dari studi + 90 - telah mengkonfirmasi bahwa menjadi aktif adalah penting bagi penuaan sukses, dan mungkin menghalangi kemajuan penyakit neurodegenerative, seperti Alzheimer.

Penelitian evolusi Sebelum molekul yang dipimpin oleh Moyzis dan Chuansheng Chen, UC Irvine profesor psikologi & perilaku sosial, menunjukkan bahwa "umur panjang alel" dipilih untuk selama eksodus manusia nomaden out-of-Afrika lebih dari 30.000 tahun yang lalu.

Dalam studi baru, tim UC Irvine menganalisis sampel genetik dari 310 peserta dalam Studi + 90. Ini "tertua berusia" populasi mengalami peningkatan 66 persen pada individu membawa varian relatif terhadap kelompok kontrol dari 2.902 orang berusia antara 7 dan 45. Kehadiran varian juga sangat berkorelasi dengan tingkat yang lebih tinggi dari aktivitas fisik.

Selanjutnya, Volkow, neuroscientist Panayotis Thanos dan rekan-rekan mereka di Brookhaven National Laboratory menemukan bahwa tikus tanpa varian mengalami penurunan 7 persen menjadi 9,7 persen pada umur dibandingkan dengan mereka yang memiliki gen, bahkan ketika dibesarkan di lingkungan yang diperkaya.

Sementara itu jelas bahwa varian dapat berkontribusi terhadap umur panjang, Moyzis mengatakan studi lebih lanjut harus dilakukan untuk mengidentifikasi manfaat klinis langsung dari penelitian. "Namun, jelas bahwa individu dengan varian gen ini sudah lebih cenderung menanggapi pepatah terkenal medis untuk mendapatkan lebih banyak aktivitas fisik," tambahnya.

Pertama penulis Deborah Grady, Maria Corrada, Valentina Ciobanu, Alexandra Moyzis, Chuansheng Chen dan Dr Claudia Kawas dari UC Irvine, Diana Shustarovich dan Gene-Jack Wang dari Brookhaven, David Grandy dari Oregon Health & Science University, Marcelo Rubinstein dari Argentina Ilmiah Nasional & Technical Research Council, dan Qi Dong dari Beijing Normal University juga memberikan kontribusi terhadap studi, yang didukung oleh Departemen Energi AS, National Institute on Aging, dan Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol & Program Alkoholisme intramural.



sumber : http://www.sciencedaily.com/releases/2013/01/130103151515.htm

Shared: